July 27, 2005

RSB Duren Tiga
Sarana untuk Beribadah kepada Allah

source: Republika


Dedicated to Ummu Nida :D

Di kawasan Duren Tiga, Jakarta Selatan, ada sebuah rumah sakit bersalin (RSB) yang diberi nama sesuai lokasinya, yakni Rumah Sakit Bersalin Duren Tiga (RSBDT). Sebenarnya RSB ini berdiri pada 2001, namun diresmikan baru Agustus 2004 setelah dibangun kembali menjadi bangunan berlantai tiga. Tidak terlalu besar, tapi bersih.
'Sesuai dengan namanya maka core bussiness RSBDT adalah ibu dan anak. Meski demikian, kata Direktur RSBDT Dr Fachruddin SpOG, dokter-dokter ahli di bidang lain juga ada di rumah sakit tersebut. Seperti ahli THT (telinga, hidung, dan tenggorok), kulit dan kelamin, radiologi, anastesi, dan dokter ahli lainnya.
'Kendati 'baru' berusia hitungan bulan, RSBDT menerapkan pelayanan dan fasilitas yang memenuhi standar lokal, nasional, maupun internasional. Fachruddin menegaskan, pihaknya akan terus mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang kedokteran.
'Selain unit rawat inap, rawat jalan, dan laboratorium, rumah sakit bersalin ini juga dilengkapi dengan perlengkapan operasi cukup canggih. Salah satunya adalah teknologi endoskopi. Yaitu, peralatan untuk operasi besar dengan sayatan kecil. Ini lebih maju daripada teknologi operasi sebelumnya yang memakai sayatan besar.
'''Usia kami memang masih sangat muda. Tapi kami berusaha untuk memberikan pelayanan yang terbaik kepada pasien. Sebab, prinsip kami usaha lembaga kesehatan ini merupakan sarana untuk beribadah kepada Allah,'' kata Fachruddin.
'Motto yang diterapkan RSBDT adalah layak dan bermanfaat. Layak maksudnya memenuhi standar lokal, nasional, maupun internasional. ''Sedangkan asas manfaat berarti bagaimana kami bisa memberikan kemaslahatan bagi pasien, para pegawai, masyarakat, para pendiri, serta lingkungan, atau alam. Yang jelas kami akan terus berusaha untuk menjadi lebih baik,'' jelasnya.
'RSBDT mendasari setiap langkahnya dengan prinsip ibadah. Itu digambarkan lewat logo yang mencantumkan angka 51 dan 56. Angka 51 mengacu pada surat dalam Alquran yang ke-51, yaitu Adz Dzariyat. Sedangkan angka 56 menunjuk pada ayat ke-56 yang berbunyi ''Tidaklah Aku (Allah) ciptakan jin dan manusia kecuali untuk beribadah.''
'Dengan konteks tersebut rumah sakit bersalin ini merupakan sarana untuk mengabdi kepada Allah dalam bidang kesehatan. ''Kami bisa mengabdi sesuai dengan bidang tugas dan keahlian masing-masing. Karena kami diberi sedikit ilmu tentang kesehatan, maka sarana pengabdian kami adalah dengan lembaga kesehatan berupa rumah sakit bersalin ini,'' ungkap Fachruddin. Menurutnya, pasien yang berobat di RSBDT kebanyakan dari kelas menengah. Meskipun demikian, pasien yang tidak mampu secara ekonomi akan mendapat fasilitas dan keringanan biaya sesuai dengan ketentuan Departemen Kesehatan.''Biaya di sini relatif. Artinya, tidak ada hitam diatas putih. Masyarakat mampu bisa menjangkau, sementara yang miskin juga bisa menikmati fasilitas di sini karena ada keringanan biaya. Sebab, kami memang dituntut untuk bisa memberikan manfaat bagi semua lapisan masyarakat,'' ujar dokter ahli kandungan ini. Tentang rencana pengembangan ke depan, Fachruddin menyatakan hal itu akan dilakukan sesuai dengan jalur yang ada dan tetap berlandaskan pada prinsip ibadah. ''Sekali lagi prinsip kami ingin memberikan yang terbaik bagi masyarakat,'' katanya.

4 comments:

Anonymous said...

subhanallah..baru denger ada rsb kayak gitu di jakarte, makasih ya vid:)

Tau gak, rsbnya deket ama rumah ortuku:D

----ummi nida--

Mbu Rian said...

Tante vidi pakabare? Ktnya dah lahir si utunnya..?! Perempuan ya..namanya siapa? Selamat ya..semoga kelak jadi anak solehah.Aamiin. Salam buat dd nya dr aa rian :)

rizki said...

bayarnye berapa vid disitu?

Cool said...

puas sangat pokoknya melahirkan di RSB Duren Tiga,,,saya melahirkan anak pertama dan kedua disana ditangani langung oleh Dr.Fach.SpOG, dan anak ketiga rencananya akan melahirkan disana juga .salut banget deh buat RSB Duren Tiga.