June 15, 2005

Tetangga oh tetangga

Setelah tertunda seminggu dari rencana, akhirnya kita wiken kemaren ke Bandung. Tadinya sih mo wiken sebelumnya yang tanggal 5 Juni. Eh ternyata ada undangan pengajian RT. Untung belom pesen tiket, jadi kita batalin rencana ke Bandung. Selain emang seneng aja sih dateng ke pengajian2 umum buat ngisi ruh, pengajian RT ini bener2 sarana ketemuan dan sosialisasi ama orang se-RT.

Hmmm... sebenernya sih ga bener2 se-RT yah. Soalnya sperti biasa, yang dateng itu udah bisa ditebak. Yang punya rumah, Pa RT dan ibu, Pa sekretaris RT dan ibu, Ibu bendahara RT, kita bedua, ibu yang di rumah no 13, Bapak yang punya rumah kontrakan kita ini, ibu yang tinggal di rumah no 7, ama 2-3 orang lain yang dateng bergantian. Hihihi... saking ga pernah ketemunya ama tetangga, namanya pun ga tau. Paling ya gitu, hafal muka, tau tinggal di rumah nomer berapa.

Beneran loh, dipikir2 jarang banget bersimuka ama tetangga se-RT. Emang sih, RT tempat kediaman itu penghuninya cuman di satu jalan ini, tapi... rumah2nya yang tinggi2 dengan pagar setinggi rumah kami bikin kita ga pernah saling ketemu kali yah. Belom lagi kerasnya ibu kota, bikin kita harus ke tempat kerja pagi banget dan pulang malem banget. Kalo udah kaya gitu, Sabtu-Minggu rasanya pengen santei di rumah. Ato malah belanja mingguan ke Carrefour. Kapan ketemu tetangga-nya.
Makanya, tiap kali pengajian RT, pasti berusaha semaksimal mungkin untuk dateng.

Jadi inget jaman masih di Cikarang. Rumah2nya mungil2, ga segede2 di sini. Pager juga seadanya, sekedar biar kambing ga masuk. Malah masih banyak yang belom pake pager.
Kalo sore jam 5-an, banyak ibu2 ngejer2 anak balitanya, ngasih makan sih maksudnya. Cuman yang dikasih makan lari2 mulu. Ibu2 muda gituh... pada ngasih makan anak sambil ngobrol ama tetangga. Kalo malem masih juga rame ama Bapak2 yang pada maen catur pulang kerja. Kayanya seneng gitu melepas stres di kantor dengan maen catur ato maen pingpong di gardu ato di rumah yang garasinya luas.
Kalo Sabtu ato Minggu, ada kerja bakti bersihin jalan dan saluran ama lapangan yang ada di ujung jalan. Ibu2nya pada ngeliatin sambil ngegoreng pisang dan bikin kopi plus ngobrol2.
Masih berasa gituuuu kekeluargaannya.

Sering kangen ama suasana kaya gituh. But life goes on... Mungkin sekarang dapet di lingkungan yang seperti ini. Sebenernya tantangan sih, buat bikin tetangga lebih kenal satu ama lainnya. Tapi koq ya ga tertantang gitu yah... hihihi....

2 comments:

safarindiyah said...

Ya Allah mbak, aku bener2 kangen berat dgn suasana gitu. Udah ngebayangin kalo pulang bisa hidup normal (bertetangga) dgn suasana kayak gitu deh..hiks..disini halaman rumah aja tak punya..

Mang Q said...

Eh, aku kenal loh ama tetangga. Tetangga dua rumah sebelah karena temen kerja, beberapa rumah sebelah karena temen kantor, tetangga kos yg satu ibu kost (gak tau namanya, tapi tau kerjanya dimana). Nama ibu kost udah lupa, nama bapak kost lupa juga (tp bisa kulihat dipapan nama di depan rumah). Nama ibu-ibu tukang cuci baju gak kenal. Nama tetangga depan kiri kanan gak tau sama sekali ....