June 20, 2005

Serunya Ngurus KTP Jakarta

Waktu pertama saya masuk Leipzig, saya harus mendaftarkan diri di Burgersamt alias kantor kependudukan sono. Ceritanya bikin semacam KTP gituh. It was really a simple buereaucracy... Dateng ke kantor kependudukan, ambil nomer, ambil form dan diisi sambil nunggu dipanggil ama petugas yang duduk di sekitar 10 meja. Pas dipanggil, kita nunjukin form yang udah diisi itu, trus ga lupa juga memperlihatkan paspor di bagian visa sama bagian yang ada cap tiba di jerman tgl berapa, Vertrag (surat sewa) apartemen untuk memastikan kita punya tempat tinggal di sana, surat jaminan biaya hidup dari DAAD... and that's all. Dia liatin kelengkapan berkasnya, trus tandatangan di form tea, dicap. Beres deh. Kita udah jadi warga legal kota Leipzig. Selesai dalam waktu kira2 sejam dua jam lah, tergantung antrian.

Bistuw, pas 2 bulan kemudian mo pindahan ke Magdeburg, lapor lagi deh ke Burgersamt. Nunjukin form yang ditandatangan n dicap 2 bulan yang lalu ituh, bilang mo keluar dari Leipzig. Yaud, ama petugasnya dikasih surat keluar gituh.
Di Magdeburg berlaku prosedur yang sama. Kali ini nunjukin paspor sebagai tanda identitas, trus ngasih liat surat Abmelden (surat keluar) dari Leipzig, Vertrag apartemen, surat jaminan biaya hidup, dan jadilah kita warga legal Magdeburg dalam satu jam.

Jadi inget di Bandung dulu ngurus KTP. Ke Pak RT, ke Pak RW, trus ke kelurahan. Beberapa kali jalan. Tapi ga ribet2 amat sih. Soalnya tau kan kapan Pak RT dan Pak RW kira2nya ada di rumah. Trus kelurahan juga tau dong kapan buka dan tutupnya. Dan selama 2 ato 3 kali ngurus KTP (karena harus perpanjangan) perasaan orang kelurahan itu selalu ada dan siap sedia menunggu warga yang mo bikin KTP. Lagian udah kenal sih, kan tetangga banget gituh. Jadi ga berasa repot. Yang ada serasa silaturahmi aja.

Berbekal pengalaman manis di Bandung, Leipzig dan Magdeburg... dimulailah usaha saya bikin KTP Jakarta. KTP dengan alamat rumah kontrakan. Yaaa, biarpun cuman 2 taun kan tetep aja enak kalo punya identitas jelas gituh. Lagian kalo bikin akte kelahiran dd, butuh ktp suami-istri kaleee.... Ya udah, mulai deh ngurus. Modalnya, surat pindah dan surat kelakuan baik dari kecamatan dan polsek tempat kita tinggal dulu.

Hari Rabu minggu lalu, datanglah saya ke Pak Wakil RT jam 10 pagi. Maap ya Pak... ternyata masih bobo, maklum abis nonton bola. Tp Bapak ini ramah sekali orangnya dan seneng ngobrol. Jadi beliau sih asik2 aja gituh diganggu. Neliti kelengkapan surat2, biar ga bolak balik katanya ke kelurahan. Trus ngasi surat pengantar. Kata beliau, kalo aja beliau lagi ada mobil, dianterin deh ke RW dan kelurahan dll itu. Tp selain ga ada mobil, istrinya barusan nelpon juga dari ASIH kalo cucu-nya akan segera dilahirkan dengan caesar karena ga bisa persalinan normal. Ya udah deh Pak, jalan sendiri aja.

Trus saya ke tempat Wakil RW. Cuman dapet cap RW doang. Tandatangan RW-nya tetep kudu ke Pak Ketu. Ya udah, biar sekali jalan langsung ke rumah Pak RW. Yaaaa, sayang ga ada.
Tapi sorenya saya balik lagi ke sana sih udah ada. Jadi selesai-lah urusan bikin surat pengantar dari RT/RW.

Trus, besoknya, hari Kamis, pergi-lah saya ke kelurahan. Di bagian bikin KTP, jelas2 tertulis pembuatan dokumen KK, KTP dll adalah gratis alias tidak dipungut biaya. Guede banget tuh papan pengumuman. Wah senang deh saya. Abis kan gosip2 bikin KTP itu mahal.
Trus datenglah saya ke meja untuk bikin KTP, which is cuman ada 1 meja. Dibilangin dokumennya kurang, ga ada jaminan tempat tinggal sama jaminan biaya hidup. Yaaaa.... trus buat apa dung dapet pengantar dari RT kalo kita emang tinggal di wilayah RT tersebut.
Dikasih juga brosur dari kelurahan tentang pengurusan kependudukan mulai dari KTP, KK, akte lahir, akte meninggal dsb. Yang menarik, di bagian akhir ada tulisan: HINDARI MENGURUS DOKUMEN OLEH PIHAK KE-3.

Ya sutra... balik deh ke rumah. Mas ngurusin surat kepegawaian di kantornya, saya juga langsung kontak sekretaris di Bandung minta dibikinin. Trus motokopi surat kontrak rumah. Hari itu beres semua. Tapi dah terlalu sore buat balik ke kelurahan.

Jadi, baru hari Jumat saya ke kelurahan lagi. Sengaja dateng pagi, biar beres dalam sehari sampe ke kecamatan. Jam 9 udah di kelurahan. Udah lengkap dokumennya. Eeeeeh, ga ada yang nandatangan-nya. Ditawarin sih, mo urus sendiri ato diurusin ke kecamatan-nya. Mengingat pesan di akhir brosur kependudukan yang bilang jangan diurusin pihak ke-3, sebagai warga negara yang baik saya nurut doong. Bilang aja gapapa diurus sendiri, soale kan waktu kerja saya juga ga ketat layaknya pegawai swasta biasa.
Jadinya nunggu yang bisa nandatangan dulu deh. Baru dateng jam 10 lewat 15.

Buru2 ke kecamatan, takut keburu tutup. Mangkaning harus nyari dulu lokasinya. Abis belom pernah sih. Cuman dikasih ancer2 aja ama Pak RT dulu.
Sampe kecamatan jam 11 masih kurang. Disuruh ke bagian kependudukan dan catatan sipil. But hey... noone there. Even the room was locked. So... dengan sabar saya nunggu di ruang reception seraya terkantuk2. Nyesel juga ga bawa bacaan apaaa gituh.
Jam 1 lewat, ada kepala seksi kependudukan yang udah di ruangan. Sayang beliau harus rapat. Jadi saya diminta nunggu anak buahnya dateng. Akhirnya penantian panjang saya berahir jam 1/2 3. Dibuatlah surat pengantar untuk kelurahan yang menyatakan saya layak dapet KTP.
Biaya pengganti pembuatan blanko serelanya meskipun di blanko itu ternyata ada cap jelas dan besar, blanko tidak dipungut biaya. Heuheuheu....

Udah terlalu sore buat balik ke kelurahan. Akhirnya, baru hari ini saya balik ke kelurahan. Langsung dibikinin resi-nya di meja biasa, trus disuruh minta tanda tangan ke Pak Lurah.
Yaud, dateng ke meja kerja Pak Lurah deh. Eeeeh, dia bingung, "Ini koq RW 9, bukannya cuman ada 6."
Mana saya tau Pak... Akhirnya disepakati dengan ibu pembuat resi tadi kalo mulai sekarang, RW 9 diganti jadi RW 6. Huahaha.... Lucu juga.
Selesai akhirnya. Dapet resi-nya dengan biaya administrasi... disamakan dengan di kecamatan.

Weleh2, kalo kaya gini, gimana ga semua orang menyerahkan pengurusan dokumen ke pihak ke-3. Udah panjang, lama, ribet, tetep bayar biaya administrasi hehehe....

Anw, kemaren memasuki minggu ke-32. Hasil USG sih 33 minggu dengan perkiraan berat bayi sekitar 2,1 kg. Dd udah mantep dengan posisi-nya di bawah. Dokter pengganti yang dateng pas saya kontrol meriksa dengan teliti semua bagian tubuh dd. Mata, hidung, bibir, tulang belakang, alat kelamin, paha, semua deee... Kondisinya semua baik2 aja, alhamduliLlah. Moga2 dia bisa lahir selamat ya Nak ya... Amin

1 comment:

Mang Q said...

Jerman = efisiensi
Kerasa banget waktu punya boss jerman kemaren.

BTW,
Kenapa gak pake KTP Bandung ajah buat ngurus akte kelahiran?